Monday, 3 February 2014

lampu hijau pun rezeki (Mudahnya menjemput rezeki)

Pagi ini, saya terlambat 10 minit dari suatu pertemuan yang dijanjikan. Ada alasan yg munasabah untuk kelewatan ini. Maka, apabila hendak memulakan pemanduan, membaca selawat 3 kali, dan berdoa untuk memulakan perjalanan, kali ini ditambah dengan doa 'robbi yassir wala tuassir' (Ya Allah permudahkanlah jangan disusahkan). Perjalanan yg saya lalui memerlukan saya menempuh 9 lampu isyarat sblm sampai ke tempat yang dijanjikan. Tapi berkat izin dan rezeki dari Allah, kesemua sembilan2 lampu isyarat itu menyala hijau apabila saya menghampirinya. Tak perlu berhenti. Perjalanan dimudahkan oleh Allah. Alhamdulillah. Lewat 10 minit tidak terjadi kerana dapat sampai ke tempat yang dituju tepat pada masa yang dijanjikan.

Semua yang berlaku juga adalah kerana kemurahan Allah mengurniakan rezeki lampu hijau kepada saya. Kerana lampu hijau, hati saya menjadi tenang, pemanduan saya lebih lancar dan dapat sampai ke tempat yang dituju tanpa bimbang dan rasa bersalah. Terima kasih Allah.

Entry ini sebenarnya merupakan kesan daripada pembacaan buku "Mudahnya Menjemput Rezeki" karya Fathuri Salehuddin.


Menurut pengarang tafsir al-quran asy-sya'rawy(perkongsian dalam buku mudahnya menjemput rezeki karya fathuri salehuddin) katanya "rezeki adalah apa-apa yang kita rasakan manfaatnya, sama ada halal ataupun haram, sama ada baik atau buruk".   Maka bagi kes saya pagi ini, saya mendapat manfaat dari lampu isyarat yang hijau, maka itu kan rezeki bagi saya? :)



Ada 3 perkara yang benar-benar menjadi harta seseorang:
                            1. Apa apa yang dia telah makan,  maka dia telah habiskan.
                            2. Apa apa yang dia telah pakai,  maka dia telah lusuhkan
                            3. apa apa yang dia telah berikan, maka ia menjadi simpanannya(pahala di akhirat)

Dan selain dari itu, maka ia akan pergi(musnah), sedang apa yang ditinggalnya adalah untuk manusia yang lain.

             Buku mudahnya menjemput rezeki ini memang mengubah persepsi saya tentang rezeki. Kesihatan itu rezeki, ilmu itu rezeki, mudah urusan itu rezeki, malahan keinginan untuk menambah ilmu juga adalah rezeki. Udara, air, idea, memgamalkan ilmu, mengajar dan menyebarkan ilmu juga adalah rezeki. Pendek kata, apa saja yang memberi manfaat kepada pelakunya, adalah kurniaan rezeki dari Allah.

Sifat sifat  rezeki seperti yang dinyatakan di dalam buku ini:
                      -rezeki tidak tunduk kepada sebab-sebab yang dibuat manusia
                      -rezeki hanya tunduk atas kehendak Allah
                      - Allah boleh beri rezeki kepada sesiapa sahaja dengan titdak terhitung banyaknya
                      - Kehendak Allah adalah mutlak. Allah yang menambah dan mengurangi rezeki.

Empat  bahagian kupasan iaitu:  Bahagian 1: apa itu rezeki.
                                                Bahagian 2: menjempur rezeki
                                                Bahagian 3: cerita menjemput rezeki
                                                Bahagian 4: apa perlu saya buat sekarang.

Buku ini menjelaskan secara terperinci bahawa rezeki itu milik Allah. Kita boleh berusaha untuk mendapatkannya tapi yang berhak hendak memberi banyak, atau sikit, adalah Allah. Bergantung pada keyakinan dan kesungguhan kita atas rezeki tersebut. Jadi, bagaimana cara terbaik agar rezeki itu sudi menemui kita? Bagaimana caranya untuk rezeki itu dapat dijemput terus kepada kita? Tidak terhalang, tidak tersekat, malah tidak tertangguh? Ada banyak cara yang diketengahkan oleh buku ini tapi yang paling berkesan di hati saya dalam menjemput rezeki, adalah dengan bersedekah!

Terima kasih atas setiap rezeki mu ya Allah. Jika anda ingin tahu lebih lanjut tentang bagaimana cara-cara lain dalam menjemput rezeki, kenalah baca sendiri buku ini ya :)










No comments:

Post a Comment