Tuesday, 19 June 2012

Tukang Kayu dan rumahnya

        Seorang tukang kayu brcadang untuk bersara dari pekerjaannya disebuah syarikat perumahan. Dia berasa sudah terlalu penat dan ingin berehat menikmati sisa hidupnya dengan aman damai bersama isteri dan anak-anaknya.

        Apabila hasrat itu disuarakan, pemilik syarikat perumahan itu berasa sedih kerana tukang kayu itu adalah antara pekerja terbaiknya. Lalu sebagai kenang-kenangan, dia meminta tukang kayu itu membina sebuah rumah untuknya.

       Tukang kayu itu bersetuju walaupun sebenarnya dia merasa begitu 'terpaksa' memenuhi permintaan itu. Dia ingin segera berhenti. Dia melakukan pekerjaan itu tidak sepenuh hati dan menggunakan bahan-bahan la kadarnya sahaja.

        Akhirnya rumah itu siap tetapi hasilnya bukanlah yang terbaik. Tukang kayu itu berasa sedikit kecewa kerana terpaksa mengakhiri kerjayanya dengan prestasi yang tidak mengkagumkan seperti sebelumnya.
Ketika pemilik syarikat itu datang melihat rumah yang baru siap itu, dia menyerahkan kunci rumah kepada si tukang kayu itu.

     "Ini adalah rumahmu. Hadiah dari kami", katanya.

       Tukang kayu itu sungguh terkejut. Betapa malu dan menyesalnya dia. Sekiranya tahu dia diminta membina rumah untuk dirinya sendiri, tentunya dia akan melakukan yang terbaik. Kini dia terpaksa tinggal di sebuah rumah yang tidak begitu bagus hasil ciptaannya sendiri.

       Apa tujuannya saya menaip cerita yang saya temui di dalam akhbar utusan melayu ini? Kebanyakan dari kita seringkali memilih untuk berusaha sekadarnya sahaja berbanding membuat yang terbaik. Malah ketika saat-saat penting dalam hidup, kita juga tidak mahu memberikan yang terbaik. Seorang pelajar yang cemerlang matematik sejak sekolah rendah, mendapat A dalam UPSR, A dalam PMR tetapi hanya sekadar cukupnya sahaja dalam SPM. Inikah pengakhiran yang anda mahu dalam sejarah anda sebagai seorang pelajar sekolah?
   
        Tidak kira apa alasannya, tidak kira apa kekurangannya, jika anda berusaha yang terbaik, bertekad dan bersungguh untuk dapat yang terbaik,dan merancang strategi untuk dapat yang terbaik, pasti anda akan berpuas hati dengan hasilnya, dan mengenang sejarah itu sebagai suatu kenangan yang manis di kemudian hari.





> cikgu, kalau dah usaha yang terbaik tapi masih tak cemerlang addmath, macam mana cikgu?
>> hmmm...kalau dah berusaha tetapi masih tidak berjaya, itu adalah qada' dan qadar tuhan, mungkin dia mengatur sesuatu yang terbaik untuk kamu di masa akan datang. Yang penting, jangan putus harapan pada Allah, dan jangan berhenti dari  lakukan yang terbaik!




No comments:

Post a Comment